Apa itu Marketplace? Jenis, Fungsi, Contoh, & Strateginya

marketplace adalah
Sumber Gambar: Freepik

Marketplace adalah platform yang unik karena menyediakan berbagai keuntungan baik untuk penjual maupun pembeli.

Bagi penjual, platform ini membuka peluang pasar yang lebih luas, memudahkan dalam menjangkau pelanggan potensial dari berbagai daerah bahkan negara.

Bagi pembeli, platform ini menawarkan kemudahan dalam membandingkan produk dan harga, serta kenyamanan dalam berbelanja tanpa batasan waktu dan tempat.

Kedua aspek ini menjadikan marketplace sebagai elemen penting dalam ekosistem perdagangan modern.

Dalam artikel ini, blog Sribu akan membahas mengenai apa itu marketplace, beserta dengan manfaat dan berbagai contohnya yang telah populer di masyarakat.

Bagi Anda yang ingin mengetahui lebih dalam terkait platform jual beli untuk bisnis online ini, silakan simak detail pembahasannya sampai habis!

Apa itu Marketplace?

pengertian marketplace
Sumber Gambar: Freepik

Mengutip dari shopery.com, marketplace adalah situs atau aplikasi yang memungkinkan banyak penjual untuk menawarkan produk atau layanan mereka kepada berbagai pelanggan.

Platform ini beroperasi sebagai perantara, yang menyediakan infrastruktur dan sistem guna mempermudah transaksi antara penjual dan pembeli.

Dalam definisi ini, marketplace berbeda dari toko online tradisional yang biasanya hanya menyediakan produk dari satu entitas brand atau merek.

Selain itu, marketplace adalah tempat di mana keragaman produk dan layanan dapat ditemukan dalam satu tempat.

Dari pakaian, elektronik, hingga layanan profesional, semua tersedia dalam satu platform.

Kemudahan akses dan kemampuan untuk membandingkan berbagai opsi menjadikan paltform ini sebagai tempat  ideal bagi konsumen untuk menemukan apa yang mereka butuhkan.

Bahkan, platform ini juga memberikan kesempatan bagi pebisnis untuk memperluas jangkauan pasar mereka tanpa perlu strategi pemasaran yang rumit.

Manfaat dan Kelebihan Marketplace

Marketplace adalah sebuah inovasi di dunia perdagangan digital yang telah mengubah cara kita berbelanja dan berbisnis.

Platform ini tidak hanya memudahkan transaksi jual-beli, tetapi juga membawa revolusi dalam cara kita berinteraksi dengan beragam segmentasi pasar.

Dalam beberapa tahun terakhir, popularitas marketplace telah meningkat secara signifikan, memberikan berbagai manfaat baik bagi penjual maupun pembeli.

Berikut lima manfaat utama dari marketplace, yang menjadikannya platform jual beli online yang populer di era digital saat ini:

1. Akses Pasar yang Lebih Luas

Marketplace menjadi pintu gerbang bagi para pedagang untuk menjangkau pasar yang lebih luas.

Dengan hadirnya platform ini, penjual dapat memperkenalkan produk mereka kepada konsumen dari berbagai wilayah, bahkan lintas negara, tanpa perlu memiliki toko fisik.

Hal ini membuka peluang bagi usaha kecil dan menengah untuk bersaing di pasar global.

Selain itu, platform ini juga memungkinkan penjual untuk mengoperasikan toko mereka 24/7, meningkatkan potensi penjualan karena tidak terbatas oleh waktu operasional.

Marketplace juga memberikan keuntungan bagi pembeli.

Konsumen kini dapat mengakses berbagai produk dari seluruh dunia hanya dengan beberapa klik.

Hal ini tidak hanya memperbanyak pilihan produk yang tersedia, tetapi juga membantu konsumen untuk membandingkan harga dan kualitas secara lebih efisien.

Platform ini menghadirkan kemudahan dan kepraktisan dalam berbelanja, yang sesuai dengan gaya hidup modern.

2. Efisiensi Biaya dan Waktu

marketplace adalah
Sumber Gambar: Freepik

Marketplace adalah solusi efisien untuk menghemat biaya dan waktu.

Bagi penjual, mengoperasikan toko online di marketplace dapat meminimalisir biaya sewa tempat dan biaya operasional lainnya yang biasanya diperlukan untuk toko fisik.

Ini memungkinkan mereka untuk menawarkan produk dengan harga yang lebih kompetitif.

Selain itu, banyak marketplace menawarkan alat-alat pemasaran dan analitik yang membantu penjual dalam memahami pasar dan meningkatkan penjualan mereka dengan lebih efektif.

Dari sisi pembeli, marketplace menghemat waktu berbelanja.

Konsumen dapat dengan mudah mencari produk yang diinginkan, membandingkan harga, dan membaca ulasan produk tanpa harus berpindah dari satu toko ke toko lainnya.

Proses pembelian yang cepat dan mudah di marketplace membuat pengalaman berbelanja menjadi lebih menyenangkan dan efisien.

(Baca Juga: 7 Perbedaan Marketplace dan Ecommerce di Bisnis Online)

3. Keragaman Produk

Platform ini merupakan tempat di mana keragaman produk ditampilkan secara luas.

Bahkan, platform ini memungkinkan penjual dari berbagai latar belakang dan spesialisasi untuk menawarkan produk mereka, sehingga menciptakan variasi yang beragam bagi pembeli.

Dari barang elektronik hingga kerajinan tangan, dari produk lokal hingga barang impor, semua tersedia di platform jual beli online ini.

Tentu, hal ini memberikan keuntungan bagi penjual untuk menonjolkan produk unik mereka, dan bagi pembeli untuk menemukan barang-barang yang tidak biasa mereka temui di toko fisik.

Selain itu, marketplace sering kali menghadirkan produk-produk niche yang mungkin sulit ditemukan di tempat lain.

Hal ini memberikan peluang bagi penjual produk khusus untuk menjangkau audiens yang lebih tepat.

Bagi pembeli, ini berarti akses ke produk-produk yang spesifik dan sesuai dengan kebutuhan atau minat mereka yang unik.

4. Keamanan dan Kemudahan Transaksi

marketplace adalah
Ikustrasi Kemudahan Transaksi

Marketplace adalah pilihan yang aman dan mudah untuk transaksi jual-beli.

Kebanyakan platform jual beli ini dilengkapi dengan sistem pembayaran yang aman dan terpercaya, mengurangi risiko penipuan dan memastikan keamanan dana.

Sistem penilaian dan ulasan juga membantu pembeli untuk membuat keputusan berdasarkan pengalaman pengguna lainnya, meningkatkan kepercayaan dalam melakukan transaksi.

Selain itu, kebanyakan marketplace menawarkan layanan pelanggan dan jaminan pengembalian uang jika produk tidak sesuai dengan deskripsi atau mengalami kerusakan.

Ini memberikan rasa aman bagi pembeli dan membangun reputasi yang baik bagi platform tersebut.

Bagi penjual, ini berarti kepercayaan yang lebih besar dari konsumen, yang dapat meningkatkan penjualan.

5. Pemasaran dan Branding

Platform ini merupakan media yang efektif untuk strategi pemasaran online dan branding.

Dengan visibilitas yang tinggi di platform ini, brand dan produknya dapat diperkenalkan kepada audiens yang lebih luas.

Banyak marketplace menawarkan fitur promosi yang dapat membantu meningkatkan visibilitas produk.

Hal ini sangat bermanfaat bagi bisnis baru atau kecil yang ingin membangun brand mereka.

Selain itu, marketplace sering kali memberikan analitik yang mendetail mengenai perilaku pembeli, preferensi, dan tren pasar.

Informasi ini sangat berharga untuk strategi pemasaran dan pengembangan produk.

Dengan memanfaatkan data tersebut, penjual dapat menyesuaikan penawaran mereka untuk memenuhi kebutuhan pasar yang dinamis, membantu mereka untuk tetap relevan dan kompetitif.

Kekurangan Marketplace untuk Bisnis Online

Marketplace adalah platform yang telah mengubah cara kita berbelanja secara drastis, memudahkan transaksi antara penjual dan pembeli.

Meskipun menawarkan banyak kelebihan, ada beberapa kekurangan yang tidak dapat diabaikan.

Berikut adalah kekurangan dari platform jualan online satu ini:

1. Persaingan Tinggi

marketplace adalah
Ilustrasi Persaingan Produk

Platform ini merupakan arena di mana ribuan penjual bersaing untuk perhatian pembeli.

Keadaan tersebut seringkali menyulitkan penjual kecil untuk bersaing dengan brand besar yang memiliki sumber daya lebih.

Misalnya, sebuah toko pakaian lokal mungkin kesulitan mendapatkan eksposur di tengah-tengah penjual besar dengan strategi pemasaran yang lebih agresif dan biaya iklan yang lebih tinggi.

Ini sering menyebabkan kesenjangan dalam peluang penjualan dan dapat merugikan pelaku usaha kecil.

Di sisi lain, pembeli juga menghadapi kesulitan dalam menemukan produk yang tepat karena kebanjiran pilihan.

Dengan begitu banyak opsi yang tersedia, pembeli seringkali merasa kewalahan dan kesulitan dalam membuat keputusan pembelian yang tepat.

Hal ini dapat menyebabkan pengalaman belanja yang kurang memuaskan dan seringkali mengarah pada pembelian impulsif yang tidak diperlukan.

2. Masalah Kepercayaan dan Kualitas Produk

Marketplace adalah tempat di mana kepercayaan pelanggan menjadi faktor kunci.

Banyak pembeli mengalami ketidakpastian saat membeli produk karena tidak dapat melihat atau merasakan produk secara langsung sebelum pembelian.

Misalnya, foto produk mungkin tidak mencerminkan kondisi sebenarnya, atau deskripsi produk bisa saja menyesatkan.

Hal ini sering menyebabkan kekecewaan ketika produk yang diterima tidak sesuai dengan harapan.

Selain itu, masalah penipuan dan produk palsu menjadi tantangan serius dalam marketplace.

Pembeli kadang-kadang terjebak dalam penawaran yang terlalu bagus untuk menjadi kenyataan dan berakhir dengan produk palsu atau inferior.

Ini tidak hanya merugikan pembeli, tetapi juga merusak reputasi marketplace sebagai tempat yang aman dan terpercaya untuk berbelanja.

3. Biaya Transaksi dan Komisi

marketplace adalah
Ilustrasi Biaya Transaksi

Marketplace merupakan platform yang seringkali mengenakan biaya transaksi atau komisi kepada penjual, yang pada gilirannya dapat meningkatkan harga produk.

Misalnya, sebuah marketplace mungkin mengenakan komisi 10% atas setiap penjualan, yang membuat penjual harus menaikkan harga untuk mempertahankan margin keuntungan.

Ini berarti pembeli mungkin membayar lebih untuk produk yang sama dibandingkan jika membeli langsung dari toko fisik penjual.

Di samping itu, biaya tambahan seperti biaya pengiriman dan penanganan seringkali tidak transparan, menambah biaya tambahan bagi pembeli.

Walaupun banyak marketplace menawarkan pengiriman gratis, biasanya terdapat syarat dan ketentuan tertentu, seperti minimal pembelian, yang harus dipenuhi.

Ini bisa menjadi penghalang bagi pembeli yang mencari kesepakatan terbaik atau hanya ingin membeli barang kecil.

4. Masalah Pengiriman dan Logistik

Marketplace adalah tempat di mana logistik dan pengiriman memainkan peran penting.

Masalah dalam pengiriman dapat mengakibatkan keterlambatan, barang rusak, atau bahkan kehilangan barang.

Misalnya, paket yang tidak dikemas dengan baik oleh penjual dapat rusak selama transportasi, menyebabkan ketidakpuasan pelanggan dan proses pengembalian yang rumit.

Selain itu, masalah logistik seperti keterlambatan pengiriman oleh kurir atau kesalahan alamat juga merupakan tantangan umum.

Ini tidak hanya menimbulkan frustrasi bagi pembeli, tetapi juga dapat merusak reputasi penjual dan marketplace secara keseluruhan.

Ketidakmampuan untuk menyediakan pengiriman yang cepat dan andal bisa menjadi alasan utama beberapa pelanggan memilih untuk tidak berbelanja di marketplace.

Contoh Marketplace Populer di Indonesia

Berikut adalah beberapa contoh marketplace yang telah sangat populer di Indonesia:

1. Shopee

contoh marketplace
Logo Shopee

Shopee pertama kali diluncurkan di Indonesia pada tahun 2015 dan dengan cepat berkembang menjadi salah satu marketplace terdepan.

Dengan slogan “Shopee di mana-mana”, platform ini menawarkan berbagai macam produk, mulai dari kebutuhan sehari-hari hingga barang elektronik.

Uniknya, Shopee mengintegrasikan pengalaman sosial dalam berbelanja, memungkinkan pengguna untuk berinteraksi satu sama lain.

Selain itu, program flash sale dan gratis ongkir menjadi salah satu daya tarik utama yang membuat Shopee sangat populer di kalangan konsumen Indonesia.

Di sisi lain, Shopee juga memberikan manfaat besar bagi penjual lokal.

Dengan sistem yang mudah digunakan, banyak UMKM yang berkesempatan untuk mengembangkan bisnisnya secara online.

Shopee secara aktif mengadakan berbagai program pelatihan dan bimbingan bagi para penjual untuk meningkatkan penjualan dan visibilitas produk mereka di marketplace.

(Baca Juga: 5 Trik Harga Coret untuk Tingkatkan Omzet di Marketplace)

2. Lazada

contoh marketplace
Logo Lazada

Lazada, didirikan pada tahun 2012, adalah salah satu pelopor marketplace di Indonesia.

Platform ini menawarkan berbagai macam barang, mulai dari fashion, elektronik, hingga produk kecantikan.

Dengan fitur seperti LazMall yang menawarkan produk-produk dari brand terkenal, Lazada berhasil menarik perhatian konsumen yang menginginkan jaminan kualitas dan keaslian produk.

Lazada juga terkenal dengan inisiatifnya dalam mengadakan event belanja online besar-besaran seperti “Hari Belanja Online Nasional” yang menjadi sangat populer.

Selain itu, Lazada juga memainkan peran penting dalam mendukung UMKM di Indonesia.

Dengan program Lazada University dan berbagai inisiatif lainnya, Lazada berusaha memberikan edukasi dan sumber daya bagi penjual untuk meningkatkan kompetensi mereka dalam e-commerce.

Bahkan, berjualan di Lazada tidak hanya membantu pertumbuhan bisnis lokal tetapi juga memberikan kontribusi positif terhadap ekonomi digital Indonesia.

3. Tokopedia

contoh marketplace
Logo Tokopedia

Tokopedia merupakan salah satu marketplace yang paling dihormati di Indonesia.

Didirikan pada tahun 2009, platform ini telah menjadi tempat yang ideal bagi berbagai kalangan, baik pembeli maupun penjual.

Dengan misi “Melahirkan Pahlawan Ekonomi Digital”, Tokopedia menyediakan wadah yang memungkinkan UMKM untuk berkembang dan menjangkau pasar yang lebih luas.

Dari produk kebutuhan rumah tangga hingga barang elektronik, Tokopedia memiliki segalanya.

Tokopedia juga terus berinovasi dalam memberikan pengalaman belanja yang aman dan nyaman bagi penggunanya.

Dengan fitur seperti Tokopedia Salam, yang menawarkan produk halal dan terverifikasi, hingga berbagai program cashback dan diskon, Tokopedia berhasil menarik minat berbagai lapisan masyarakat.

Selain itu, dengan adanya program edukasi seperti Tokopedia Academy, platform ini turut berkontribusi dalam meningkatkan literasi digital di Indonesia.

Perbedaan Marketplace, E-Commerce, dan Toko Online

Marketplace adalah konsep yang sering digunakan dalam dunia digital saat ini, namun seringkali terjadi kebingungan dalam membedakannya dengan e-commerce dan toko online.

Ketiganya merupakan bagian penting dari era digital, namun memiliki karakteristik yang berbeda.

Berikut adalah perbedaan utama antara marketplace, e-commerce, dan toko online:

– Marketplace

marketplace adalah
Sumber Gambar: Freepik

Marketplace adalah platform digital yang menghubungkan penjual dan pembeli tanpa memiliki inventaris sendiri.

Contoh populer dari marketplace adalah Amazon dan Shopee.

Di marketplace, beragam penjual dapat menawarkan produk atau layanan mereka, sementara pembeli memiliki pilihan yang luas untuk memilih.

Marketplace bertindak sebagai perantara, menyediakan infrastruktur dan layanan pelanggan, namun tidak terlibat langsung dalam transaksi.

Keunikan platform ini terletak pada model bisnisnya.

Marketplace mendapat keuntungan dari biaya komisi yang dikenakan kepada penjual atau iklan yang dipasang di platformnya.

Ini membuat mereka berbeda dari toko online tradisional karena mereka tidak perlu mengelola inventaris atau logistik produk.

Selain itu, platform ini juga dapat memudahkan penjual untuk mencapai audiens yang lebih luas tanpa harus mengelola situs web sendiri.

– E-Commerce

e-commerce adalah
Sumber Gambar: Freepik

E-commerce, atau perdagangan elektronik, adalah istilah luas yang mencakup segala jenis transaksi komersial yang dilakukan secara online.

Marketplace adalah salah satu bentuk e-commerce, namun tidak semua e-commerce adalah marketplace. ‘

E-commerce juga mencakup bisnis yang menjual langsung ke konsumen melalui situs web mereka sendiri, yang merupakan salah satu perbedaan utamanya dari marketplace.

Perusahaan e-commerce mungkin memiliki inventaris mereka sendiri dan mengelola seluruh proses penjualan, mulai dari pemasaran, penjualan, pengiriman, hingga layanan purna jual.

Beberapa contoh terkenal e-commerce adalah Nike.com atau Samsung.com, di mana merek ini menjual produk mereka langsung kepada konsumen.

E-commerce menawarkan kontrol yang lebih besar atas pengalaman pelanggan dan branding, yang sering kali tidak diperoleh melalui marketplace.

– Toko Online

toko online adalah
Sumber Gambar : Freepik

Toko online biasanya merujuk pada situs web individu yang dioperasikan oleh satu penjual atau perusahaan untuk menjual produk atau layanan mereka.

Perbedaan utama toko online dengan marketplace adalah dalam toko online, hanya ada satu penjual, sedangkan di marketplace, ada banyak penjual.

Toko online sering kali digunakan oleh merek atau perusahaan untuk menjual produk secara langsung kepada pelanggan.

Keuntungan memiliki toko online termasuk kontrol penuh atas branding, presentasi produk, dan pengalaman pelanggan.

Ini memungkinkan bisnis untuk membangun hubungan langsung dengan pelanggan mereka dan menawarkan pengalaman yang lebih personal.

Selain itu, toko online mengurangi biaya komisi yang biasanya harus dibayar di marketplace, namun memerlukan lebih banyak usaha dalam hal pemasaran dan logistik.

Jenis-Jenis Marketplace

Marketplace adalah sebuah platform digital yang menghubungkan penjual dan pembeli dalam ekosistem perdagangan elektronik.

Perkembangan teknologi informasi telah memungkinkan terciptanya berbagai jenis marketplace, yang masing-masing menawarkan keunikan dan fokus pasar yang berbeda.

Dari marketplace umum hingga platform khusus, marketplace ini telah mengubah cara kita berbelanja dan berbisnis.

Berikut adalah jenis-jenisnya secara lengkap:

1. Marketplace Umum

Marketplace umum merupakan sebuah istilah yang sering dikaitkan dengan platform e-commerce yang menyediakan berbagai jenis produk.

Jenis ini, seperti Amazon atau Tokopedia, menawarkan beragam barang, mulai dari elektronik, pakaian, hingga kebutuhan sehari-hari.

Keunggulan jenis ini adalah keberagaman produk yang membuatnya menjadi destinasi belanja satu atap bagi konsumen.

Di sisi lain, marketplace umum juga memberikan kesempatan bagi berbagai penjual, baik perusahaan besar maupun UMKM, untuk menjangkau pelanggan yang lebih luas.

Hal ini tidak hanya mendorong pertumbuhan ekonomi digital, tetapi juga memberikan peluang bagi pelaku usaha kecil untuk berkembang dan bersaing di pasar global.

2. Marketplace Khusus

Marketplace khusus adalah platform yang tidak hanya terbatas pada e-commerce umum, tetapi juga meluas ke platform khusus yang fokus pada niche atau segmen pasar tertentu.

Contohnya adalah Etsy, yang dikenal sebagai marketplace untuk produk handmade dan vintage, atau Steam, yang fokus pada penjualan game digital.

Kelebihan dari jenis ini adalah kemampuannya untuk menyediakan barang atau jasa yang sangat spesifik, yang seringkali tidak tersedia di platform umum.

Ini menciptakan sebuah komunitas tersendiri di mana penjual dan pembeli dengan minat yang sama dapat bertemu, berbagi, dan melakukan transaksi dengan lebih mudah.

3. Marketplace B2B

Jenis B2B adalah konsep yang juga merambah ke ranah bisnis-ke-bisnis (B2B).

Berbeda dengan platform konsumen, jenis B2B seperti Alibaba dan TradeIndia fokus melayani kebutuhan transaksi antara perusahaan.

Platform ini memungkinkan perusahaan untuk menjual produk atau jasa secara grosir kepada pembeli bisnis lainnya.

Keunikan dari jenis B2B ini terletak pada fitur-fitur yang disesuaikan untuk transaksi bisnis besar, seperti pemesanan dalam jumlah banyak, penawaran harga khusus, dan layanan logistik yang lebih kompleks.

Ini membantu perusahaan memperluas jaringan bisnis dan efisiensi dalam proses pembelian dan penjualan.

Cara Jualan di Marketplace

Di era digital ini, marketplace adalah platform yang tak terpisahkan dari strategi pemasaran bisnis.

Platform ini memberikan kesempatan bagi penjual untuk menjangkau pelanggan lebih luas.

Berikut adalah lima cara efektif untuk memasarkan produk di marketplace:

1. Optimalkan SEO Produk Anda

marketplace adalah
Ilustrasi Riset Kata Kunci di Shopee

Marketplace merupakan tempat yang kompetitif, sehingga penting untuk memastikan produk Anda mudah ditemukan.

Gunakan kata kunci yang relevan di judul dan deskripsi produk.

Kata kunci ini harus spesifik dan sesuai dengan apa yang dicari target pasar Anda.

Selain itu, pastikan gambar produk berkualitas tinggi dan memiliki deskripsi yang jelas dan informatif.

Deskripsi yang baik membantu meningkatkan visibilitas produk di hasil pencarian dan memudahkan calon pembeli untuk mengambil keputusan.

2. Manfaatkan Program Iklan Marketplace

Marketplace adalah arena yang sempurna untuk iklan berbayar.

Banyak marketplace menawarkan layanan iklan yang dapat membantu meningkatkan visibilitas produk Anda.

Dengan berinvestasi dalam iklan berbayar, produk Anda dapat muncul di posisi teratas hasil pencarian, yang meningkatkan kemungkinan dilihat oleh pembeli potensial.

Pastikan untuk menargetkan audiens yang tepat dan menggunakan anggaran iklan dengan bijak untuk mendapatkan ROI (Return on Investment) yang maksimal.

3. Bangun Ulasan dan Rating Positif

marketplace adalah
Ilustrasi Ulasan Produk

Platform ini merupakan tempat di mana ulasan dan rating memiliki pengaruh besar terhadap keputusan pembeli.

Mintalah ulasan dari pelanggan setelah mereka melakukan pembelian.

Ulasan positif dapat meningkatkan kredibilitas produk dan toko Anda.

Selain itu, tanggapi ulasan negatif dengan profesional dan coba tawarkan solusi.

Ini menunjukkan kepada calon pembeli bahwa Anda peduli terhadap kepuasan pelanggan.

4. Ikuti Tren dan Musim

Marketplace adalah tempat yang dinamis, di mana tren dan musim berperan penting dalam kebiasaan belanja.

Pantau tren pasar dan sesuaikan penawaran produk Anda.

Misalnya, jika mendekati musim liburan, tawarkan produk yang relevan dengan musim tersebut.

Selain itu, berikan promosi atau diskon khusus untuk menarik lebih banyak pembeli. Ini tidak hanya meningkatkan penjualan tetapi juga membantu meningkatkan visibilitas produk Anda di marketplace.

(Baca juga: 5 Cara Membuat Diskon di Shopee End of Year Sale)

5. Tampilkan Foto Produk yang Menarik

marketplace adalah
Ilustrasi Foto Produk yang Menarik

Dalam marketplace, foto produk berkualitas tinggi sangat krusial untuk menarik perhatian pembeli.

Foto yang jelas, cerah, dan menunjukkan produk dari berbagai sudut sangat penting.

Gunakan latar belakang yang netral dan hindari penggunaan editan berlebihan.

Foto gaya hidup dapat membantu pembeli membayangkan produk dalam penggunaan sehari-hari mereka.

Foto yang menarik tidak hanya meningkatkan peluang penjualan tetapi juga mengurangi kemungkinan pengembalian produk.

Jika Anda merasa kesulitan, ada baiknya Anda menggunakan jasa foto produk profesional, sehingga tampilan produk Anda jadi bernilai jual tinggi.

(Baca juga: 10 Cara Foto Produk Baju agar Hasilnya Bernilai Jual Tinggi)

Sudah Paham Selengkapnya Tentang Apa itu Marketplace?

Marketplace adalah platform digital tempat penjual dan pembeli bertemu, menawarkan kesempatan unik bagi bisnis untuk menjangkau audiens yang lebih luas.

Mengoptimalkan kehadiran di marketplace melalui foto produk yang menarik, SEO yang efektif, dan strategi pemasaran yang cerdas adalah kunci sukses.

Jasa kelola marketplace di Sribu.com memberikan solusi terintegrasi untuk mengelola aspek-aspek ini.

Sribu.com mampu memudahkan bisnis dalam meningkatkan visibilitas dan penjualan mereka di berbagai platform marketplace dengan efisien dan efektif.

Sebagai penutup artikel ini, jangan lupa untuk mendaftar di blog Sribu serta mengikuti akun Instagram Sribu.com.

Jadi, Anda akan selalu mendapatkan informasi terkini dan berguna mengenai dunia bisnis, fotografi, dan desain grafis.

Giap Luwena
Sebagai seorang Penulis dan Blog Content Editor, saya berharap tulisan saya dapat membuka potensi baca bagi masyarakat Indonesia agar lebih memiliki pengetahuan terutama seputar dunia bisnis, pengembangan website, dan digital marketing