7 Jenis-Jenis E-Commerce Paling Populer dan Contohnya

jenis-jenis e-commerce
Sumber Gambar: Freepik

E-commerce adalah platform online yang memiliki jenis-jenis berbeda, berdasarkan kategori serta fungsionalitas masing-masing.

Tiap jenis ini memiliki peran serta manfaatnya tersendiri bagi bisnis online, terutama untuk pemasaran dan transaksi pembelian.

Dalam artikel ini, kita akan sama-sama menggali lebih dalam mengenai 7 jenis-jenis e-commerce berdasarkan fungsi dan peran pentingnya dalam bisnis online.

Bagi Anda para pelaku bisnis yang ingin mengetahui lebih dalam mengenai platform online satu ini, silakan simak dan baca artikel ini selengkapnya!

Apa itu E-Commerce?

apa itu e-commerce
Sumber Gambar: Freepik

Sebelum membahas lebih lanjut mengenai jenis-jenis e-commerce, mari simak dahulu sebetulnya apa pengertian dari e-commerce itu sendiri?

E-commerce, singkatan dari electronic commerce adalah aspek yang merujuk pada pembelian dan penjualan barang atau jasa melalui internet, serta transfer uang dan data untuk mengeksekusi transaksi ini.

Istilah ini digunakan dalam berbagai format bisnis, termasuk transaksi ritel online, lelang elektronik, supply chain management, dan pengelolaan data keuangan.

Teknologi utama yang mendukung ecommerce antara lain internet, pengolahan data elektronik, sistem manajemen inventaris, dan sistem otomatisasi data pertukaran.

E-commerce memungkinkan bisnis dan konsumen bertransaksi di lingkungan virtual tanpa batasan geografis atau waktu, mengubah cara tradisional dalam melakukan bisnis.

Ini mencakup berbagai jenis transaksi bisnis, dari B2B, B2C, hingga C2C, dan menyediakan platform efisien untuk pertukaran barang dan jasa.

Seiring berkembangnya zaman, e-commerce telah mengalami pertumbuhan pesat, didorong oleh perkembangan teknologi internet dan perubahan kebiasaan konsumen.

(Baca Juga: 7 Perbedaan Marketplace dan Ecommerce di Bisnis Online)

7 Jenis-Jenis E-Commerce Paling Populer dan Contohnya

E-commerce atau toko online adalah aspek krusial dalam bisnis di era digital.

Dan, platform ini terdiri dari berbagai jenis berdasarkan kategori serta fungsionalitasnya masing-masing.

Berikut penjeleasan lengkap mengenai jenis-jenis e-commerce beserta dengan contohnya:

1. B2C (Business to Consumer)

E-Commerce B2C merupakan model bisnis di mana transaksi dilakukan antara bisnis dan konsumen akhir.

Model ini adalah yang paling umum di dunia e-commerce, di mana konsumen memiliki akses langsung ke berbagai produk dan layanan melalui platform online.

jenis-jenis e-commerce
Ilustrasi Konsep B2C E-Commerce

Contoh nyata dari model B2C adalah toko online seperti Amazon, Shopee, dan Tokopedia, di mana pelanggan dapat memilih, membeli, dan menerima produk dengan beberapa klik saja.

Situs B2C seringkali menyediakan pengalaman belanja yang kaya fitur, termasuk rekomendasi personalisasi, ulasan produk, dan layanan pelanggan yang responsif.

Ini menciptakan lingkungan belanja yang nyaman dan efisien, meningkatkan kepuasan pelanggan dan memicu ulasan positif.

Contoh lain termasuk Zalora untuk fashion, dan Lazada yang menyediakan beragam produk dari elektronik hingga peralatan rumah tangga.

2. B2B (Business to Business)

Jenis-jenis e-commerce yang kedua adalah kategori B2B (Business to Business).

Model B2B di e-commerce menghubungkan bisnis dengan bisnis lain sebagai target pasar utamanya.

jenis jenis ecommerce
Ilustrasi B2B ECommerce

Jenis ini melibatkan transaksi antara produsen, grosir, atau distributor.

Platform seperti Alibaba dan ThomasNet adalah contoh utama dari jenis e-commerce ini.

Mereka menyediakan pasar yang memungkinkan perusahaan untuk membeli dan menjual barang dalam jumlah besar, sering kali dengan harga yang lebih kompetitif.

Berbeda dengan B2C, e-commerce B2B sering menekankan pada hubungan jangka panjang antara bisnis.

Hal ini karena volume, strategi pemasaran online, dan nilai transaksi yang lebih besar, serta kebutuhan logistik yang lebih kompleks.

Oleh karena itu, platform B2B menawarkan fitur seperti manajemen rantai pasokan, integrasi ERP, dan alat pembayaran yang disesuaikan untuk mendukung operasi bisnis.

3. C2C (Consumer to Consumer)

Model C2C memungkinkan konsumen untuk menjual langsung kepada konsumen lain melalui platform online.

Ini menghapus peran transaksi antar perantara, yang memungkinkan pengguna untuk menjual barang bekas atau buatan tangan.

jenis jenis ecommerce
Ilustrasi C2C ECommerce

Contoh populer dari model ini adalah eBay, Tokopedia, dan Etsy, di mana individu dapat menjual barang langsung kepada pembeli lain.

Fitur unik dari C2C adalah sistem penilaian dan ulasan yang memungkinkan pengguna untuk memberikan feedback.

Ini membantu dalam membangun kepercayaan dan transparansi dalam komunitas.

Selain itu, platform C2C seringkali memiliki sistem pembayaran yang aman dan mudah, seperti PayPal, untuk memudahkan transaksi antara individu.

4. C2B (Consumer to Business)

Berikutnya, jenis-jenis e-commerce ke empat ada C2B atau Consumer to Business.

Model C2B membalikkan model bisnis tradisional dengan memungkinkan individu untuk menjual produk atau jasa mereka ke bisnis.

jenis-jenis e-commerce
Ilustrasi C2B ECommerce

Ini sering terjadi di sektor seperti fotografi stok, di mana fotografer menjual foto mereka ke platform seperti Shutterstock, atau di bidang influencer marketing, di mana individu menawarkan jasa pemasaran mereka ke merek.

Keunikan C2B terletak pada pemberdayaan konsumen, memberikan mereka platform untuk menawarkan jasa atau produk mereka secara luas.

Selain itu, hal ini juga membantu bisnis mendapatkan akses ke berbagai talenta dan produk yang mungkin tidak tersedia melalui saluran tradisional.

(Baca juga: 10 Contoh Website Toko Online Unik dari Berbagai Industri)

5. B2G (Business to Government)

Model B2G melibatkan transaksi antara bisnis dan badan pemerintah.

Contoh dari ini termasuk perusahaan yang menyediakan peralatan atau jasa untuk proyek pemerintah.

jenis-jenis e-commerce
Ilustrasi B2G ECommerce

Platform seperti SynerTrade dan Onvia menawarkan jasa lelang dan pengadaan elektronik yang memudahkan bisnis untuk berpartisipasi dalam tender pemerintah.

B2G memerlukan pemahaman yang baik tentang prosedur pengadaan pemerintah dan sering kali melibatkan proses tender yang panjang dan kompleks.

Oleh karena itu, platform B2G menyediakan alat untuk membantu bisnis dalam menavigasi proses ini dan meningkatkan peluang mereka untuk memenangkan kontrak.

6. G2B (Government to Business)

G2B adalah jenis-jenis e-commerce yang menjadi kebalikan dari B2G, di mana pemerintah menyediakan layanan atau informasi kepada sektor bisnis.

Platform seperti portal pemerintah untuk pendaftaran bisnis atau situs lelang surplus pemerintah adalah contoh G2B.

jenis jenis ecommerce
Ilustrasi G2B ECommerce

Ini memungkinkan bisnis untuk mengakses informasi dan layanan yang relevan secara efisien.

Pentingnya G2B terletak pada kemudahan akses dan efisiensi yang ditawarkan kepada bisnis, mengurangi birokrasi dan mempercepat proses administratif.

Dengan demikian, G2B memainkan peran penting dalam memfasilitasi interaksi antara pemerintah dan sektor bisnis.

7. G2C (Government to Consumer)

Model G2C melibatkan interaksi langsung antara pemerintah dan warganya.

Contohnya termasuk portal layanan publik seperti pengajuan pajak online, pendaftaran kendaraan, atau pemesanan paspor.

jenis jenis ecommerce
Ilustrasi G2C ECommerce

Platform seperti Gov.uk atau e-KTP di Indonesia adalah contoh dari model ini.

G2C sangat penting dalam memodernisasi layanan publik, menyediakan akses yang mudah dan cepat ke berbagai layanan pemerintah.

Ini tidak hanya meningkatkan efisiensi tetapi juga meningkatkan transparansi dan keterlibatan warga dalam proses pemerintahan.

Sudah Paham Apa Saja Jenis-Jenis E-Commerce?

Sekian pembahasan kali ini tentang jenis-jenis e-commerce paling populer beserta model dan contoh penerapannya.

Setiap model memiliki karakteristik uniknya dan memainkan peran penting dalam ekosistem digital saat ini.

Pemahaman tentang jenis-jenis e-commerce ini sangat penting bagi siapa saja yang ingin terlibat dalam ekonomi digital, baik sebagai konsumen, bisnis, atau pemerintah.

Nah, jika Anda ingin memulai atau mengembangkan bisnis e-commerce sendiri, segera kunjungi Sribu.com untuk mendapatkan layanan jasa pembuatan website toko online dan e-commerce profesional.

Jadikan bisnis Anda bagian dari revolusi digital dengan layanan terbaik dari Sribu.com. Mulailah sekarang!

Agar tetap terupdate dengan Sribu.com, silakan Anda klik tombol subscribe ke blog Sribu untuk mendapatkan wawasan terkini seputar dunia website dan bisnis online.

Selain itu, pastikan juga Anda telah mengikuti akun resmi Instagram Sribu.com sehingga Anda terus mengetahui tren serta perkembangan terbaru di dunia bisnis masa kini.

Semoga artikel ini bermanfaat..

Giap Luwena
Sebagai seorang Penulis dan Blog Content Editor, saya berharap tulisan saya dapat membuka potensi baca bagi masyarakat Indonesia agar lebih memiliki pengetahuan terutama seputar dunia bisnis, pengembangan website, dan digital marketing