11 Tips & Trik Fotografi Makanan Supaya Menggugah Selera

fotografi makanan
Foto oleh Davide Cantelli di Unsplash

Fotografi makanan adalah salah satu bidang yang sedang ramai digeluti oleh fotografer profesional maupun amatir.

Alasannya, belakangan ini cukup banyak pebisnis yang membuka usaha menjual makanan.

Hal ini dan fakta bahwa content marketinginternet masih menjadi pilihan terdepan untuk sarana promosi mereka, membuat kebutuhan untuk fotografer-fotografer handal yang bisa membuat produk mereka terlihat menggiurkan terus meningkat dari hari ke hari.

Jadi, bagaimana caranya supaya Anda bisa memperbanyak klien di tengah kesempatan ini?

11 Tips & Trik Fotografi Makanan

Terlepas dari tingkat pengalaman dan kemampuan Anda, tips & trik di bawah pasti akan bisa membuat kualitas fotografi makanan meningkat.

Oleh karena itu, pelajari & pahami setiap poin secara seksama supaya Anda bisa menerapkan pengetahuan yang didapat di sini secara optimal.

Tanpa basa-basi lagi, mari masuk ke tips & trik pertama:

1. Mulai Dengan Perencanaan Yang Matang

Sebelum Anda mulai memotret, pikirkan konsep dan komposisi foto makanan secara mendalam.

Buat sketsa atau catat ide-ide yang muncul di pikiran, serta rencanakan bagaimana Anda akan mengeksekusinya.

2. Gunakan Pencahayaan Alami

tips foto makanan
Contoh fotografi makanan dengan pencahayaan alami yang baik. (oleh freelancer Sribu.com, @johermawan)

Cahaya adalah elemen kunci dalam fotografi makanan.

Penggunaan cahaya alami — seperti cahaya matahari lembut yang masuk melalui jendela — menciptakan tampilan alami pada makanan.

Cahaya alami juga bisa membantu mengungkapkan warna dan detail dengan baik.

Jika Anda perlu menggunakan lampu studio, gunakan softbox atau diffuser untuk meredam cahaya yang terlalu “keras”.

3. Tentukan Fokus Utama

Menentukan fokus utama dalam foto makanan terbilang penting untuk menggugah selera penonton.

Misalnya, Anda mungkin ingin menekankan fokus di foto pada tekstur daging panggang, warna lapisan kue, atau warna-warni sayuran segar.

Untuk melakukan hal ini, gunakan aperture yang rendah (nilai f-stop rendah) untuk menciptakan kedalaman bidang yang dangkal sehingga elemen utama makanan menjadi tajam, sementara latar belakang menjadi kabur.

4. Perhatikan Komposisi Foto

Komposisi adalah seni mengatur elemen-elemen dalam bingkai foto.

Rule of thirds, yang membagi bingkai menjadi sembilan bagian dengan garis-garis imajiner, adalah metode efektif yang bisa digunakan untuk fotografi makanan.

Letakkan elemen penting pada persilangan garis atau pada salah satu titik persimpangan untuk menciptakan tata letak yang seimbang.

Tetapi, jangan takut untuk eksperimen dengan komposisi yang tidak konvensional jika itu cocok dengan tema atau pesan Anda.

komposisi foto makanan
Gunakan grid (garis) ketika memotret supaya komposisi foto bisa lebih seimbang.

5. Gunakan Latar Belakang Yang Sesuai

Latar belakang/background yang digunakan haruslah mendukung tema dan pesan makanan yang ingin disampaikan.

Background yang sederhana dan netral seperti latar putih atau kayu seringkali bisa menjadi pilihan efektif karena tidak akan mengalihkan perhatian dari hidangan itu sendiri.

Kemudian, pilih peralatan makan atau aksesori yang sesuai dengan gaya makanan Anda, seperti piring klasik untuk hidangan mewah atau latar yang bersih untuk hidangan modern.

tips fotografi makanan minuman
Foto oleh freelancer Sribu.com, @yunitalite

6. Siasati Tampilan Makanan

Untuk menyuguhkan makanan dengan kesan yang lebih menggiurkan di dalam foto, Anda mungkin perlu melakukan beberapa hal.

Ini bisa termasuk menyemprotkan minyak pada permukaan makanan untuk memberikan kilap yang indah, atau menggunakan kuas untuk mengaplikasikan saus dengan presisi.

Siasati makanan dengan hati-hati agar tetap terlihat alami, segar, dan sesuai dengan produk yang akan konsumen terima.

7. Jangan Lupa Pentingnya Editing

Pengeditan post-produksi adalah langkah yang sangat penting dalam fotografi makanan.

Selain melakukan penyesuaian dasar seperti kontras dan kecerahan, Anda juga dapat menghilangkan noda kecil atau imperfeksi pada hidangan dengan bantuan software pengeditan.

Namun, perlu diingat bahwa foto makanan harus tetap terlihat alami; jangan terlalu berlebihan dalam pengeditan sehingga makanan terlihat tidak nyata.

(Baca juga: 6 Aplikasi Edit Foto Gratis Terbaik Berkualitas Pro)

8. Eksperimen Dengan Waktu

fotografi makanan
Foto oleh freelancer Sribu.com, @erwinrz

Waktu pengambilan gambar akan memiliki pengaruh besar pada penampilan makanan di foto.

Contohnya, cahaya matahari pagi atau sore akan cenderung terlihat lembut dan menciptakan bayangan yang indah.

Cobalah bereksperimen dengan hal ini, dan lihat hasil mana yang paling sesuai dengan konsep foto produk terkait.

9. Selalu Update Portfolio

Sebagai seorang profesional, kemampuan dan pengalaman Anda akan terus bertambah dari waktu ke waktu.

Manfaatkan hal ini dengan cara terus meng-update portfolio dengan pekerjaan terbaru, supaya calon klien bisa melihat bahwa Anda adalah seorang fotografer makanan yang aktif.

Selalu menunjukkan portfolio terbaru pun akan membantu meningkatkan daya tarik untuk klien karena Anda akan selalu memperlihatkan sampel pekerjaan terbaik.

10. Pertimbangkan Komposisi Vertikal

foto makanan vertikal
Foto oleh freelancer Sribu.com, @royanditiya

Meskipun komposisi horizontal adalah metode umum dalam fotografi makanan, jangan ragu untuk mencoba komposisi vertikal.

Ini dapat sangat efektif terutama terkait media target promosi yang ingin klien lakukan.

Contohnya, untuk sosial media seperti Instagram, komposisi seperti ini mungkin bisa lebih menarik perhatian karena akan dilihat lebih lama ketika pengguna aplikasi melakukan scrolling.

11. Manfaatkan Teknik Tilt-Shift

Teknik tilt-shift adalah cara yang bagus untuk memfokuskan perhatian pada area tertentu dalam foto makanan Anda.

Ini dapat menghasilkan efek blur yang artistik pada elemen-elemen latar belakang atau sekitar makanan.

Teknik ini sangatlah berguna untuk memisahkan subjek utama dari latar belakang.

fotografi makanan
Foto oleh freelancer Sribu.com, @rudyanuar

Penutup

Bagaimana? Adakah hal-hal baru yang Anda pelajari?

Jangan lupa untuk mempraktekkan dan terus mengasah skill Anda sebagai fotografer, karena ilmu yang Anda pelajari di sini akan percuma jika Anda tak mengaplikasikannya di dunia nyata.

Untuk Anda yang ingin mencoba meniti karir sebagai fotografer makanan freelance, mari bergabung di Sribu.com dengan cara mendaftar di halaman registrasi freelancer.

Sebagai penutup, jangan lupa subscribe ke Blog Sribu dan follow akun Instagram Sribu.com agar Anda tidak ketinggalan informasi menarik lainnya terkait dunia digital marketing, SEO, dan tren pasar terkini.

Sampai jumpa di artikel selanjutnya!

Raski Santika
Raski Santika adalah Business Growth Consultant & Blog Editor Sribu. Melalui tulisannya, ia ingin bantu menginspirasi, mengedukasi, serta membantu para pemilik usaha & talent freelancer digital dari berbagai kalangan untuk terus berkembang.